oleh

Ketua DPD PWRCPK Provinsi Jambi Rusdi Purnama, Meminta Kapolres Segera Usut penyimpangan ADD, Desa Sungai Lebuh Anggaran Tahun 2020

SERGAP.CO.ID

KERINCI, – Pengelolaan anggaran Dana Desa (DD) tahun 2020 berjumlah 1,112.489.000,–,(Satu Milyar Seratus Dua Belas Juta Empat Ratus Delapan Puluh Sembilan Ribu Rupiah) di Desa Sungai Lebuh Kecamatan Siulak Kabupaten Kerinci Provinsi Jambi diduga begitu banyak penyimpangan yang terjadi.

Konon…..akibat dari hal tersebut sejumlah sarana Pembangunan dan upah Gaji serta honor perangkat desa Tahun 2020 untuk Desa Sungai Lebuh, belum ada yang dibayar oleh Pjs Kades Lefra, semua jadi terkendala, hingga tidak ada sama sekali pembangunan serta pembayaran Gaji / upah perangkat desa yang dibayarkan.

Hal itu diutarakan oleh kasi Pelayanan Desa Syamsir dikantor Desa Sungai Lebuh beberapa hari lalu dengan nada sedikit kesal kepada sergap.

Kata Syamsir, pengelolaan anggaran DD tahun 2020 di desa Sungai Lebuh Kecamatan Siulak Kabupaten Kerinci yang ketika di investigasi Tim PWRCPK dan Sergap di Desa tersebut, memang benar telah ditemukan sejumlah kejanggalan dalam data yang tertuang/riil dari jumlah Anggaran Belanja Desa Sungai Lebuh (APBD) tahun 2020 lalu, ditemui tidak sesuai seperti yang diharapkan oleh Warga Desa maupun perangkat desa.

Dana Desa sebesar itu diperuntukan untuk sejumlah Pembangunan Desa Tahun 2020 salah satu, ada indikasi Dugaan korupsi yaitu, Dana kelembagaan untuk PAUD, serta Keagamaan, hingga pembayaran pajak sebesar 5.754.000,-(lima juta tujuh ratus lima puluh empat ribu rupiah) dan sejumlah alokasi anggaran lain nya tidak terealisasi dengan baik, termasuk dana bantuan provinsi yang Enam puluh juta rupiah, tidak tentu kemana rimbanya.

“Kami sudah berapa kali meminta untuk kejelasan sama mantan Pjs Kades Lefra Oktomi, SE, namun beliau selalu mengelak dan tidak pernah masuk kantor dan juga tidak pernah transparan dalam hal pembelanjaan dan Penggunaan dana desa di Desa Sungai Lebuh ditahun 2020 dan kami minta agar perangkat desa memberikan perjelasan yang sedetail detailnya dalam rapat pertanggung jawaban musyawarah bersama, tapi tidak pernah ada penyelesaian nya dan berbelit belit ”Jelasnya kepada Sergap.

Pemeriksaan terhadap Mantan Pjs Kades Sungai Lebuh Lefra Oktomi, SE dan perangkat yang terlibat perlu dilakukan, oleh pihak kepolisian dan Inspektorat. “ Ungkapnya.

“Kita minta kepolisian resort Kerinci perlu melakukan pemeriksaan terhadap Pjs kades LEFRA OKTOMI ,SE agar semuanya jelas dan ada titik terangnya, supaya semua masyarakat tidak ada selisih paham kedepannya”

Selain dugaan penyelewengan anggaran desa bermasalah, hasil Investigasi Sergap dan PWRCPK Provinsi Jambi dilapangan juga tidak terlihat etikat baik dari Pjs Kades Lefra Oktomi tersebut.

Ditempat terpisah menurut wakil ketua BPD Yuhasmi, ketika di konfirmasi sergap dikantor Desa tersebut, Pjs kades Lefra Oktomi memang sedikit ” licik ” untuk pembayaran honor BPD Sudah terlebih dahulu dibayar kannya, selama 6 Bulan penuh, namun tidak untuk dana honor/gaji perangkat desa seperti Kadus satu (Aldi), Kadus dua (Eltinudi) dan Kadus tiga (Wahyu Andes Siska) sampai detik ini belum pernah menerima gaji/upah, selama pjs Kades Lefra Oktomi, SE menjabat didesa ini.

Hal yang sama juga di utarakan Asriadi (Pjs Sekdes) saat ini, beliau sangat menyangkan perilaku Pjs kades, yang terlalu berani mengkorupsi dana desa yang seyogyanya dipergunakan untuk kemakmuran desa itu sendiri.

Namun ini sangat aneh, kalau kita hitung dana perangkat Desa totalnya bersamaan dengan dana dana lainnya sekitar kurang lebih 100.000.000, (Seratus juta rupiah) raib entah dibelanjakan kemana saya juga tidak tahu. ” Ungkapnya kepada sergap.co.id..

Masih menurut perangkat desa,kami menduga ada Kong kalingkong antara inspektorat dengan Pjs Kades LEFRA OKTOMI,SE, makanya kasus ini tidak berjalan dengan baik, hingga terhenti di inspektorat kerinci,Mampukah Polres kerinci membuka dan menyeret para pelaku korupsi Dana Desa di desa Sungai Lebuh kecamatan Siulak tersebut???……kita tunggu nyali dan keberanian penegak hukum saat ini.

Nantikan kelanjutan berita ini

(Tim)

 1,210 total views,  2 views today

Komentar

NEWS