oleh

Elfin Muchtar : Pernah Antarkan Uang Fee 16 Paket Kepada Juarsah

SERGAP.CO.ID

PALEMBANG, || Sidang kasus dugaan korupsi fee 16 paket proyek di Kabupaten Muara Enim, yang menjerat Bupati Muara Enim non aktif Juarsah kembali digelar.

Pada sidang kali ini JPU KPK RI menghadirkan dua orang saksi yakni Terpidana Elfin MZ Muchtar, dan mantan terpidana dalam kasus yang sama Robbi Okta Fahlevi.

Sidang digelar secara langsung diketuai oleh hakim Sahlan Efendi SH MH di Pengadilan Tipikor Palembang, Kamis (26/8/2021).

Dalam keterangan saksi terpidana Elfin MZ Muchtar mengatakan jika dirinya pernah mengantar sejumlah uang untuk terdakwa Juarsah yang saat itu masih mejabat sebagai Wakil Bupati Muara Enim, atas perintah Bupati Muara Enim yang dijabat oleh terpidana Ahmad Yani.

“Dalam perkara ini setidaknya ada 16 paket proyek yang memiliki nilai sebesar Rp 113 miliar rupiah. Dari 16 paket proyek tersebut, Bupati (terpidana Ahmad Yani) meminta fee sebesar 15 persen dari nilai proyek,” ujar saksi terpidana Elfin dihadapan majelis hakim, Kamis (26/8/2021).

Saat itu Elfin MZ Muchtar mejabat sebagai Kabid di Dinas PUPR Kabupaten Muara Enim.

Elfin mengatakan dirinya diminta oleh Bupati Muara Enim, terpidana Ahmad Yani untuk mencari kontraktor yang siap melaksanakan 16 paket proyek untuk Kabupaten Muara Enim.

“Saat itu Bupati (Terpidana Ahmad Yani) minta dicarikan kontraktor yang siap bayar dimuka. Maka saya sampaikanlah hal tersebut pada Robi Okta Fahlevi(Mantan terpidana dalam kasus sama)

selaku pihak kontraktor yang menyanggupi untuk mengerjakan dan membayar fee dimuka,” ujar saksi terpidana Elfin MZ Muchtar.

Sementara itu, selaku kontraktor yang dipilih untuk mengerjakan 16 paket Proyek, Robi Okta Fahlevi memberikan uang sebesar Rp 1 miliar rupiah, sebagai uang perkenalan.

“Uang satu miliar tersebut Rp 500 juta untuk Bupati Ahmad Yani dan Rp 500 juta nya lagi untuk Wakil Bupati Juarsah. Itu uang berada dalam kardus, saya hantarkan bersama staf saya Ediansyah ke rumah yang bersangkutan,” jelas Elfin.

Selain itu dari keterangan Elfin diketahui jika Juarsah kembali meminta uang melalui Bupati Ahmad Yani.

“Jadi ada waktu itu saya diperintah oleh pak Bupati Ahmad Yani untuk menghatarkan uang untuk pak Juarsah. Kata pak Ahmad Yani, pak Juarsah perlu uang,”jelas Elfin.

Atas perintah itu Elfin dan Stafnya yang bernama Ediansyah lalu menghantarkan uang sebanyak satu kardus ke rumah terdakwa Juarsah.

“Saya hantar itu sekira pukul 21.00 wib, usai acara yasinan. Uangnya saya letakan dekat pintu masuk sebelah kanan, saat itu juga pak Juarsa ada di rumah pake sarung dan baju kaos singlet,” jawab Elfin pada masjelis hakim yang menanyakan kapan dan di mana uang itu dirinya hantarkan pada terdakwa Juarsah.

Saksi terpidana Elfin menegaskan jika uang-uang yang dihantarkan olehnya pada terdakwa Juarsah, merupakan uang fee dari Robi Okta Fahlevi, atas perintah Bupati Muara Enim Ahmad Yani.

“Uang tersebut saya berikan secara bertahap pada pak Juarsah atas perintah pak Ahmad Yani. Pernah saya hantarkan saat menjelang lebaran, saat menjelang Pemilihan Legislatif (Pileg)

Diwawancarai disela jam istrahat sidang, saksi terpidana Elfin MZ Muchtar mengatakan jika Jursah sudah menerima uang sekitar Rp 4 miliar rupiah.

“Uang itu saya berikan secara bertahap atas perintah pak bupati (Terpidana Ahmad Yani). Diantaranya ada uang untuk membantu saat istri pak Juarsah akan maju dalam pemilihan legislatif,” jelas Saksi terpidana Elfin pada awak media, Kamis (26/8/2021).

Sementara itu dikonfirmasi pada JPU KPK Rikhi B Maghas membenarkan jika saksi terpidana menyebutkan ada uang Rp 4 miliar yang diserahkan pada terdakwa Juarsah.

“Hal tersebut sementara ini sama dengan dakwaan kami JPU. Seperti yang kita dengar tadi uang tersebut memang diberikan oleh saksi Elfin pada terdakwa Juarsah atas perintah Bupati Ahmad Yani,” jelas JPU Rikhi B Maghaz.

Hingga saat ini, sidang masih digelar di Pengadilan Tipikor Palembang.

Untuk terdakwa Juarsah dihadirkan secara langsung di muka pengadilan, dengan pengawalan petugas Brimob Polda Sumsel

(Hermansyah/Tim)

 378 total views,  2 views today

Komentar

NEWS