oleh

PPBNI Satria Banten Bantu Pelihara Shelter Labuan

SERGAP.CO.ID

PANDEGLANG, BANTEN, || Keberadaan Bangunan Shelter Tsunami di Kecamatan Labuan Kabupaten Pandeglang, yang terkesan tak terawat kerap menjadi tempat atau lokasi maksiat terutama di malam hari.

Padahal bangunan itu merupakan Shelter atau hunian darurat untuk evakuasi warga bilamana terjadi tsunami. Kendati menurut warga setempat ketika tsunami pada Tahun 2018, shelter itu pun tak berfungsi. Bahkan ketika itu, banyak warga yang enggan masuk ke shelter tersebut, entah karena kondisi kontruksi bangunan atau karena lebih memilih lokasi lain sebagai tempat evakuasi.

Baru – baru ini, sebuah Organisasi Masyarakat (Ormas) Patriot Pemersatu Banten Nasional Indonesia (PPBNI) yang lebih akrab disebut Satria Banten melakukan perbaikan dan perawatan sekaligus turut memelihara gedung shelter tsunami agar lebih bermanfaat bagi masyarakat.

“Ya kami saat ini tengah merenovasi lantai yang bocor. Dan untuk sementara kami juga menutup pintu masuk ke bagian lantai yang tengah dalam pekerjaan perbaikan itu,” ujar H Bandi, Tokoh Masyarakat Labuan sekaligus penasehat DPAC PPBNI Satria Banten Kecamatan Labuan, Selasa (8/02/2022).

Ia mengatakan, dengan kehadiran Ormas PPBNI yang mau melakukan renovasi bangunan tentu harus mendapat apresiasi dari Pemerintah maupun masyarakat. Karena selain menggunakan anggaran swadaya, PPBNI juga ikut siaga membantu masyarakat bilamana terjadi musibah bencana alam.

“PPBNI juga turut mensosialisasikan dan mengedukasi masyarakat bilamana terjadi bencana.Yang paling utama adanya Ormas PPBNI berada di Shelter ini dapat meminimalisir kegiatan negative para remaja yang kerap menggunakan shelter sebagai lokasi mereka,” pungkas Bandi

Bandi kembali menegaskan, tidak ada niatan tidak baik dari PPBNI Satria Banten berada di Shelter Tsunami. Justru keberadaannya dapat membantu pemerintah dalam menyampaikan sebuah informasi kepada masyarakat.

Sementara Bidang Hukum DPC PPBNI Satria Banten, Andang Suherman menyinggung soal anggaran pembangunan Shelter yang informasinya menghabiskan Rp.18 Miliar, yang diduga tidak sesuai dengan kondisi fisik bangunan yang ada saat ini.

“Kalau saya menyayangkan kondisi bangunan Shelter yang terkesan mangkrak seperti itu. Padahal katanya pembangunan Shelter tersebut menghabiskan anggaran hingga Rp.18 Miliar. Harusnya dengan anggaran sebesar itu fisik bangunan Shelter akan terlihat kokoh dan megah tidak seperti yang kita lihat saat ini,” cetus Andang seraya menanyakan, apakah ada anggaran pemeliharaan bangunan tersebut atau memang tidak ada. Ini perlu kita pertanyakan nanti kepada pihak yang berkompeten.

“Coba nanti kita berkirim surat pertanyakan soal itu, apakah ke Kementrian PUPR atau melalui BPBD Kabupaten Pandeglang,” tutupnya

(Kamri S)

 212 total views,  2 views today

Sergap SERGAP

Gambar Gravatar
Untuk Menghindari Hal-Hal Yang Tidak Diinginkan, Kepada Instansi Yang Terkait Dan Narasumber Dapat Menanyakan Dengan Jelas Identitas Wartawan Kami Dan Memperhatikan Masa Berlaku Kartu Anggota/Surat Tugasnya Serta Nama Yang Bersangkutan Tercantum Di Box Redaksi Kami

Komentar

NEWS